Posted: November 25, 2012 in Ceritaku

Ane sewaktu SMA dulu sekolah di SMAN 2 B*ndar Lamp*ng. Ini sekolah kabarnya sih masuk yang unggulan di kota ane. Ada banyak cerita, serba-serbi, pernak-pernik, lika-liku semasa masih SMA dulu. Untuk sedikit mengenang kisah tempo dulu, ane coba bikin tulisan ini. Mungkin suatu saat tulisan ini bakal ane update.

DAMRI.

Angkutan apa yang paling berjasa dalam hidup ane? Menurut ane sih DAMRI. Angkutan tua yang udah reyot alias mengenaskan. Bayangin aja, bayar 800 perak (jaman ane SMA), tapi dah bisa naek Mercedes Benz! Apalagi coba kalo bukan bus DAMRI. Ane dulu sekolah di Bandar Lampung. Ane naek DAMRI sejak awal SMP mpe akhir SMA. Bayangin aja tuh, 6 tahun ane dianter DAMRI pulang pergi sekolah. Angkutan ini emang unik banget. Badannya gede, kalo buang angin warnanye item pekat, membul, abis itu bikin sesek napas. Udah asepnya banyak, tapi kalo jalan udah kayak orang jompo, kagak bisa dikebut, sering mogok lagi. Pas SMP, ane suka banget gelantungan (dah kayak monyet tuh, haha) di pintu bis. Perkara ane masih SMP, si kondektur sering marah-marahin ane, takut jatoh kali y.

Karna pelajar, biasanya ane dibeliin ama bokap karcis DAMRI yang khusus pelajar. Tuh karcis ane sobek sesuai tanggalnye, terus ane kasih pas ditagih ama kondektur. Sering ane iseng-iseng, karcis untuk tanggalan kemaren yang aslinya dah kadaluarsa, ane kasihin ke kondektur. Si kondektur terima aja, soalnya karcisnya ane gulung-gulung. Biasanya kagak diperiksa ama kondektur😀.

Pas SMA, ane seneng banget kalo bisa gelantungan deket pintu bis. Sambil ngerasain angin sepoi-sepoi, ngilangin panas pas siang-siang pulang sekolah. Kondektur mah udah kagak marah-marah lagi liat ane gelantungan deket pintu bis gitu, soalnye ane udah gede.

Sering juga apes naek bus DAMRI. Pernah sore-sore pulang dari sekolah, dah kebelet banget pengen balik ke rumah. Dah ngantuk, laper n’ capek berat, pengen buru-buru tidur. Eh, pas ditengah jalan, tuh bis mogok. Terpaksa deh nunggu bis DAMRI yang dibelakangnya. Mau naek angkot, uang jajan dah abis. Termenung aja ane ditrotoar nungguin DAMRI tersayang. Pas mukanye tiba-tiba nongol, seneng banget ni ati, soalnya pulangnya gak jadi jalan kaki. Tapi dasarnya ane doyan molor, keseringan juga ane ketiduran di dalem bus DAMRI. Kalo dasarnya gak doyan tidur sih, gak bakalan ada orang yang bisa tidur di dalem bus DAMRI. Bayangin aja, udah hawanya kayak neraka, suara mesinnya aja mungkin sebanding ama suara ngorok orang sekampung. Bingung juga ane, kok bisa ane tidur di dalem bus kayak gitu. Parahnya lagi, sering kebablasan ane gara-gara ketiduran. Kalo dah kebablasan gitu, terpaksa deh jalan kaki balik lagi.

Paling seru nih, kalo bis DAMRI dah kelebihan muatan. Wah, bakal desek-desekan kayak sate ayam. Kalo itu bus diliat dari luar, udah kayak orang encok, bodinya jadi miring. Kalo dah gitu, rasanya kaki jadi pegel, tangannya mesti pegangan ke atas, bakal apes kalo mpe nyium tuh ketiak orang. Kadang jadi sedikit pencerah, kalo ada pengamen yang baek hati mau ngebawain lagu bang Iwan Fals.

 

Tapi ane turut berduka, karena model bus DAMRI yang dulu jaman sekolah ane naekin, kayaknya udah pada masuk kandang. Padahal itu bus udah ane anggap kayak pahlawan tanpa tanda jasa. Udah pada baru-baru bus DAMRI sekarang, mpe pasang AC segala. Jaman ane sih, jangankan ngerasain AC, ngirup angin aja susah, soalnya muatannya sering overdosis. Yah itulah serba-serbi naek DAMRI, pahit emang dirasain, tapi malah jadi manis kalo dikenang. Sejelek apapun itu bus dulu ngasih pelayanan ke ane, dia tetep punya jasa nganterin ane mpe ke Jogja ini.

Doyan Molor

Ini hobi ane sejak dulu kecil mpe sekarang gede yang masih konsisten ane kerjain. Kalo dah tidur, susah banget pengen bangun, seolah gaya gravitasi ini kuat banget tarikannya. Bangun biasanya pas subuh. Abis solat subuh, tidur lagi. Pengennya sih bangun pas jam 6 aja, tapi biasanya juga molor mpe jam 7. Padahal ane masuk sekolah jam 7.15.

Ane sering banget telat gara-gara kebiasaan molor ini. Kalau udah telat, sekolah masih ngijinin kita-kita masuk. Batasnya sebelum jam setengah delapan. Tapi biasanya diomel-omelin dulu ama guru piket, ama disuruh bersih-bersih halaman sekolah. Tukang satpam biasanya ikut-ikutan ngomporin, sok merintah-merintah. Parah tuh orang, bikin ngamuk aje. Begitu masuk kelas, masih juga diomelin ama guru. Enak kalo cuma diomelin, kadang ada guru reseh yang nyuruh siswa yang telat berdiri di depan kelas. Kalo dah kayak gitu kan, kuping jadi panas, hati juga jadi dongkol. Resiko telat laennya, paling ya gak bisa ngerjain PR di sekolah, haha.

Cewek

Nah, kalo ini mah ane nyadar. Ane gak punya tampang jadi seorang pencari cinta, halaah. Tampang aja pas-pasan. Jangankan pengen narsis didepan kamera, pengen ngaca aja ane malu. Kalopun suka ama cewek, mending dikubur hidup-hidup tuh cinta, takut ane ngungkapinnya. Dulu sih pernah suka ama temen satu SMA, bejilbab pula, S*ri namanya. Dia itu aktivis Rohis (kerohanian islam) sekolah ane! Jelas aja, mau ngeluarin jurus lirikan kayak apa aja, bakal mati gaya kita, soalnya gak akan direspon ama dia. Adem kalo liat orangnya, apalagi pas senyum. Mirip Kareena Kapoor, artis India itu tuh, haha. Bikin kenceng detakan jantung. Pas kelas 1 SMA, temen-temen ane pada ngegosipin ane suka ama dia. Ane sih seneng-seneng aja, tapi dia muak kayaknya, haha.

Pernah pas ulangan Fisika, kan duduknya diacak tuh ama gurunya. Eh, ane dapet duduk sebangku ama dia. Disatu sisi ane seneng banget, tapi disisi laen ane malu berat. Kenapa malu? Soalnya pas ujian Fisika itu, ane kan belum belajar, jadi mau gak mau ane mesti liat contekan catetan ane. Kalo gak liat contekan, bisa-bisa ane gak bisa ngerjain tuh soal. Dilema ane, kalo gak nyontek gak bisa ngerjain, tapi kalo nyontek bakal ngancurin martabat ane sebagai laki-laki baik-baik, halaah. Dengan terpaksa, ane milih nyontek aja. Terserah dia mau nilai ane kayak apa. Toh, dia juga kagak respon ke ane.

Pas kelas 2 SMA, ane pisah kelas ama dia. Ada rasa kehilangan sih. Tapi kelas dia masih sebelahan ama kelas ane. Kayaknya Tuhan belum tega misahin dia jauh dari ane. Ane sempet-sempetin ngeliat dia pas ngelewatin depan kelas ane. Emang sih cuma sekilas liatnya, tapi itu udah cukup bagi ane, ibarat setetes embun ditengah gersangnya gurun pasir, lebay.

Kelas 3 SMA, Tuhan tampaknya kasian liat keadaan gue yang mengenaskan selama kelas 2. Ternyata dia satu kelas lagi ama ane. Seneng banget rasanya. Dulu pas kelas 2, ane sering banget bolos pelajaran. Tapi semenjak kelas 3, ane gak pernah bolos pas jam pelajaran. Ada bidadari yang bikin ane betah tinggal dikelas😀. Ane mulai rajin solat wajib, solat dhuha, ngapalin Qur’an, gaul ama ikhwan-ikhwan Rohis, termasuk juga berenti ngerokok. Wuiih, bener-bener jadi siswa yang soleh dah ane waktu itu. Padahal dia gak pernah sekalipun nyuruh ane solat atopun berenti ngerokok. Dia aja jarang banget ngobrol ama ane. Tapi ane pengen memperbaiki imej ane ke dia, dan ngebuktiin kalo ane cowok baek-baek.

Setelah lulus, ternyata Tuhan berkehendak laen. Kita bener-bener pisah. Dia kuliah di Jakarta, sementara ane kuliah di Jogja. Dia sekarang dah kerja, sementara ane masih sibuk ama skripsi. Mungkin emang takdir berkata lain. Tuhan tau yang terbaik untuk kita.

Urusan cewek, ada kejadian laen yang berkesan banget bagi ane. Biar tampang pas-pasan, tapi ane sempet juga ngerasain manis-pahitnya pacaran. Modal ane pacaran emang serba pas-pasan. Nggak cuma tampang aja yang pas-pasan, tapi duit, otak, ama mental juga pas-pasan.

Waktu itu ane dah kelas 2 SMA. Awalnya nih, ane kagak pernah nelpon-nelpon cewek. Ane sering ngerasain tiba-tiba mati rasa, merinding, ama keluar keringet dingin kalo dah hadep-hadepan ama cewek. Tapi keberanian ane mulai muncul sejak ane kenal ama temen ane yang biasa ane panggil Mbew. Ini bocah emang playboy tulen. Sering banget dia ini gonta ganti pacar. Nah, ane pas kelas 2 SMA ntu, ane sering pulang bareng ama dia. Dari sekolah ane ke jalan gede yang lumayan jauh, sekitar 500 meter. Ane biasanya jalan kaki bareng dia kalo mau ke jalan gede. Kalo udah nyampe jalan gede, biasanya dia naek angkot, sementara ane naek DAMRI. Rumah ane ama dia emang beda jurusan.

Bisa dibilang, hampir tiap hari kita bedua pulang bareng. Tapi jangan kepikiran yang aneh-aneh, kita tulen masih normal lho ya. Jadi kita emang sohib, akrab banget. Dia kalo cerita, melulu pasti ngomongin tentang band yang ujung-ujungnya ngejurus ke cewek. Dia ini sering ngasih ane nomor hape cewek yang statusnya gak jelas. Rata-rata sih, nomor hape cewek yang beda sekolah ama ane. Jaman begono, ane belom punya hape. Yah, namanya penasaran, ane pengen juga kenalan gitu ama itu cewek-cewek. Tapi apa daya, hape juga ane kagak punya. Tapi kalo udah ada kemauan, pasti bakal ada seribu jalan. Ane pun ngebujuk kakak ane yang pertama supaya mau minjemin hape-nya. Kayaknya kakak ane ini kasian ngeliat tampang ane yang menyedihkan ini, akhirnya dia mau minjemin hape-nya. Iseng-iseng deh ane sms nomor cewek yang dikasih Mbew. Ane coba sms nomer cewek yang sekolahnya beda ama ane. Awalnya ane ngenalin nama ane, terus ane kirim ke dia. Eh, dapet respon dari dia. Berkali-kali sms, ujung-ujungnya minta ketemuan tuh cewek. Ya udah, ane sanggupin. Kita udah sepakat waktu ama tempatnya. Tapi sayangnya, pas menjelang hari ketemuan, ternyata ane ada jadwal tanding bola di sekolah. Kalo udah bola, ini hobi ane yang nggak boleh diganggu gugat. Jelas aja, ane ngebatalin itu janji. Ane sms deh tuh cewek make hape temen kalo ane kagak bisa ketemuan. Lagian, ane mikirnya belum siap mental. Gimana coba kalo tiba-tiba ane gugup didepan dia, kan malu abiz.

Singkat cerita, ane dikasih Mbew nomor telpon cewek yang masih satu sekolah ama ane. Selidik punya selidik, ternyata ini cewek kelasnya sebelahan ama ane. Ane kelas 2.8, dia kelas 2.9. Ini cewek emang cakep, L*ta namanya. Penasaran ane ama ini cewek. Akhirnya ane mulai cari informasi tentang dia. Ane udah kayak detektif Conan yang lagi nyelidikin kasus. Ane nanyain temen-temen yang punya informasi tentang dia. Gak lupa juga ane sering observasi itu cewek, mulai dari ngapain dia pas istirahat, siapa temen deketnya, terus kalo pulang naek apa ama bareng siapa. Data yang ane peroleh kemudian ane olah dan analisis sedemikian rupa, sehingga menghasilkan kesimpulan yang jadi acuan bagi ane untuk melakukan tindakan selanjutnya. Ternyata dia cewek tersohor di sekolah ane. Kakak kelas aja pernah ada yang ngedeketin dia. Tapi ane udah bertekad bulat, bakal terus ngelanjutin pendekatan.

Ane mulai rajin telpon-telponan ama dia. Cerita-cerita gak jelas yang inti permasalahannya gak pernah bisa disimpulkan. Kira-kira sebulan ane melakukan pendekatan. Mpe suatu saat, ane nyiapin mental untuk nembak dia. Pagi-pagi ane berangkat ke sekolah. Ane temuin dia dikelas. Ane ajak dia pulang bareng. Nggak disangka, dia mau ane ajak pulang bareng. Hari itu ane bener-bener ngerasain kalo satu menit itu lama banget ngelewatinnya. Jantung kayaknya udah ngos-ngosan mompa darah. Mata pelajaran ane lewatin gitu aja dikelas sambil bengong. Guru ngomong juga kagak ada yang masuk ke otak ane.

Teeet, bunyi bel, waktunya pulang. Aksi pun di mulai. Ane jemput dia ke kelasnya. Untuk pertama kalinya, ane jalan bareng cewek. Badan aslinya merinding, mati gaya ane pas jalan ama dia. Ane berusaha mulai obrolan, mpe akhirnya ane beraniin untuk ngungkapin perasaan hati. Ane bilang ke dia, “Ta, gue suka ama loe.” Tiba-tiba ketawa dia. Gile, ane serius gini malah dia ketawa. Perasaan ane jadi kagak enak nih. Pasti ditolak kalo responnya kayak gini. Terus ane minta jawaban dia. Dia minta waktu untuk ngasih jawaban, paling nggak mpe besok. Denger dia bilang gitu, badan ane jadi lemes. Kalo boleh, ane pengen pingsan. Tapi ane kuatin, soalnya kalo pingsan, ntar siapa yang mau ngangkat badan ane? Jangan-jangan dibiarin kegeletak di jalan gitu aja. Ane pun terus jalan ama dia ke jalan gede. Ane mau naek angkot bareng dia. Lagian waktu itu ane ada jadwal tanding futsal kejuaraan antar SMA. Jadi ane nunggu angkot yang satu jurusan ama dia. Pas ane nyetop angkot, eh pada berebut orang masuk. Dia dah masuk, sementara angkot dah penuh. Terpaksa deh ane gagal seangkot ama dia. Terpaksa ane nunggu angkot lagi.

Sampe di stadion pertandingan, ane nungguin jadwal tanding. Entah kenapa, badan ane waktu itu lemes banget. Aslinya nggak ada semangat tanding. Tapi demi tugas mengharumkan nama sekolah, semangat tanding mulai ane kumpulin lagi.

Pertandingan futsal pun selesai. Sekolah ane kalah 3-1. Sebenernya penampilan ane cukup gemilang. Sebagai kiper, ane udah maksimal ngejalanin tugas negara. Tapi dasar lagi apes, mau maen sebagus apapun, tetep aja kalah. Selesai tanding, ane pulang ke rumah. Sampe rumah, ane langsung makan, mandi, terus ke kamar, tidur. Ane capek berat. Capek fisik ama capek di hati. Nunggu hari besok serasa lama banget. Penasaran, apa jawaban dari dia.

Pagi-pagi ane ke sekolah kayak biasanya. Cuma kali ini, males banget mau berangkat ke sekolah. Tapi namanya kewajiban berbakti pada ayah dan bunda, lemes atau semangat, mesti dikerjain. Nyampe di sekolah, ane langsung nyamperin L*ta di kelasnya. Ane minta jawaban dari dia. Lagi-lagi dia ngulur-ngulur waktu. Ane diminta nunggu jawabannya abis pulang sekolah. Perasaan ane makin gak nentu. Kalo mau nolak, kenapa lama banget jawabnya, itu pikiran yang ada diotak ane. Ane pun ngelewatin mata pelajaran dengan pikiran gak tenang. Gak konsen akhirnya merhatiin pelajaran. Hati jadi was-was nunggu jam pulang sekolah. Teeeet, pulang juga akhirnya. Ane pun nyamperin L*ta lagi. Ane nanya, “Gimana jawabannya?”. Dia jawab, “Iya.” Busyet dah, seneng banget ane waktu itu. Jingkrak-jingkrak ane. Ane langsung balik lagi ke kelas. Ane kasih tau sohib ane si Ulo. Si Ulo ini sohib ane banget. Dia sebangku ama ane dikelas. Ane sering curhat ama dia. Ane kasih tau ke Ulo kalo gue diterima L*ta. Ternyata tembakan ane berhasil menembus sasaran. Setelah ngasih tau Ulo kalo ane jadian ama L*ta, terus ane pulang. Ane pulang sendiri, soalnya waktu itu L*ta mau les bahasa Inggris.

Setelah ane jadian ama L*ta, besoknya pas ane ke sekolah, temen-temen pada ngasih selamat ke ane. Ane bener-bener kaget, padahal yang ane kasih tau cuma si Ulo. Ternyata Ulo cerita ke sohibnya dia yang laen, terus sohibnya itu cerita ke sohibnya, terus sohib sohib sohibnya Ulo itu cerita lagi ke sohibnya. Bingung kan, ane aja pusing. Gosip ane jadian ama L*ta emang dah menyebar ke seantero sekolah: lebay. Sumpe, ane malu banget. Udah kuat dugaan ane dari awal, kalo L*ta ini emang cewek kesohor di sekolah. Tapi apa daya, namanya udah rejeki, gak baek kalo ditolak.

Ane pacaran ama L*ta cuma dua bulanan. Dia yang mutusin ane. Pas ane pulang sekolah bareng dia, tiba-tiba dia bilang, “Ndi, kita jadi temen aja ya.” Ane jelas kaget. Padahal hubungan kita baek-baek aja. Selama pacaran ama dia, ane nggak pernah berbuat macem-macem. Jangan kepikiran kalo ane mpe nyium atau ngapa-ngapain dia, nyentuh kulitnya aja ane nggak pernah. Maklum aja, dia putih banget, sementara ane item gak ketulungan. Apa kata orang kalo liat ane ama dia gandengan, udah kayak zebra cross bergerak, haha. Alasan dia minta putus sih, karena mau konsen belajar. Walopun aslinya sakit perasaan ane, tapi ane bisa maklumin alasan dia, soalnya waktu itu kita pada mau naek ke kelas tiga. Tapi ane tetep kontak-kontakan ama dia. Jarang-jarang aja ane ngontak dia, cuma untuk ngejaga hubungan “silaturahmi”. Tapi pernah juga semester pertama kelas tiga, ane coba minta balikan ke dia. Tapi dia lebih suka kita temenan aja. Akhirnya, ya sudah kalo begitu.

Tapi pas kelas tiga, ane tetep sering merhatiin dia, sinyal detektif ane masih tetep aktif. Ane sering ngamatin dia kalo pas ketemu di sekolah. Kalo ada pengumuman nilai try out di sekolah, ane sempetin juga liatin nilai dia. Ane jadi aneh juga, nilai try out dia sering diurutan bawah di kelasnya. Kalo emang konsen belajar, kan seharusnya dia nggak diurutan bawah gitu. Ane sebenernya udah ngeraguin alasan dia mutusin ane. Tapi ane udah nggak peduli. Kalopun ane masih inget dia, mungkin mpe tua, tapi ane udah nggak ada urusan mikirin dia lagi. Semenjak tamat SMA, ane udah lost contact ama dia. Pernah dulu pas kuliah semester awal, ane nelpon dia, minta nomer hapenya. Tapi dia udah kayak kagak kenal lagi ama ane, ya sudah, bener-bener lost contact deh. Tapi kabar burungnya, dia sekarang dah kerja di kejaksaan. Udah punya cowok juga. Semoga langgeng selamanya.

Titik Awal Perubahan

Menurut ane, kelas 3 SMA adalah titik perubahan pada diri ane, tepatnya pas semester dua. Ada peristiwa yang bener-bener bikin ane sedih pas kelas 3. Orang yang paling ane cintai, ibu ane, meninggal dunia karena sakit.  Ane berusaha tabah, tapi tetep aja sering nangis sendiri kalo inget ibu ane. Ane ngerasa, selama beliau hidup, ane belum bisa ngasih bakti yang terbaik. Ane masih sering ngelawan kalo disuruh-suruh ama ibu ane. Mungkin ini hukuman Tuhan buat ane. Rumah ane rasanya sepi, hambar banget semenjak kepergian ibu ane. Di depan temen ataupun sodara, ane berusaha masang tampang biasa-biasa aja, alias tetep cool n’ keren. Tapi begitu di kamar, ane gak sanggup nahan keluarnya air mata. Ane pengen berbuat yang terbaik untuk ibu ane. Setau ane, doa dari anak yang soleh bakal terus mengalir untuk orangtua yang udah ninggal.

Tapi namanya baru tobat, tetep aja sisa-sisa kebadungan ane masih aja ada. Pas kelas 3 SMA ntu, Tuhan ternyata nempatin S*ri satu kelas lagi ama ane. Si aktivis Rohis ini emang kharismanya kuat banget. Makanya, mumpung ada kesempatan, ane coba memperbaiki imej ane. Sapa tau dia jadi suka ama ane, haha. Niatnya emang jadi jelek sih, tapi namanya ABG labil, mana tau artinye ikhlas. Tapi suatu saat ane sadar, sepertinya ada tabir antara ane ama dia. Dia itu cewek baek-baek yang gak mungkin untuk ane deketin. Udah kayak ungkapan, “cewek baek-baek cuma untuk cowok baek-baek.” Ane sadar diri, siapa ane. Ane cuma pecundang, sementara dia sosok cewek yang sempurna.

Udah ane bilang, walaupun udah tobat, kebadungan ane masih ninggalin sisa. Ane dulu kelas 3 SMA jurusan Sosial 2 (IPS 2), sebelahan ama IPA 6. Ane sering banget kalo istirahat mampir ke IPA 6. Ane suka ngobrol-ngobrol ama temen-temen di IPA 6. Gokil-gokil orangnya, seneng ane ngobrol ama mereka. Sadar nggak sadar, ane sering juga merhatiin seorang sosok cewek di IPA 6. Namanya N*vi. Kayaknya ane kena virus merah jambu lagi ini. Tapi ane belum bisa cerita banyak tentang N*vi untuk kali ini. Mungkin suatu saat, ane bakal cerita banyak tentang dia.

Semenjak kelas 3 semester dua, Ane mulai banyak begaul ama temen-temen Rohis terutama dari anak Sosial 1. Fokus ane cuma satu waktu itu, lulus UAN (ujian akhir nasional) ama lulus SPMB (seleksi penerimaan mahasiswa baru). Ane penuh-penuhnya jadwal les pas kelas 3. Dari senin sampe Sabtu, kerjaan ane abis sekolah pasti aja les. Kalo les libur, pulang sekolah ane maen bola ama temen-temen. Pas kelas tiga ini juga, ane sukses ngebawa kelas ane juara satu kejuaraan bola lho. Emang sih, cuma kejuaraan internal sekolah aja. Tapi bagi ane yang miskin prestasi, bisa nganter kelas ane juara satu udah bangga banget rasanya. Ane les di dua tempat. Ada hari ane les di sekolah, ini hukumnya fardhu ‘ain. Ada hari ane les ditempat bimbingan belajar, Al-Q*lam namanya, ini hukumnya sunnah muakkadah. Di Al-Q*lam ini, ane les barengan ama temen dari Sosial 1 (IPS 1). Wah, udah kayak Geng Sosial nih. Hampir tiap les, kita berangkat bareng. Ini tempat les berkesan banget bagi ane. Banyak canda tawa. Walopun banyak cekikikan di kelas, tapi kita-kita, anak Geng Sosial yang les di tempat ini hampir semuanya lulus SPMB. Ane sendiri, waktu itu keterima di Sastra Inggris Unp*d.

Yah, itulah cerita masa lalu. Kisahnya selalu menarik untuk menjadi penghibur lara. Terlalu banyak mengenang masa lalu emang kesannya nggak baek. Soalnya waktu selalu berjalan kedepan, gak akan pernah ke belakang. Biarkanlah masa lalu sebagai kesalahan yang semoga tak pernah membekas pada kehidupan yang akan datang.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s