Mencukupi Kebutuhan Gizi Anak Setiap Hari

Posted: February 9, 2016 in Anak
Tags:

Mencukupi Kebutuhan Gizi Anak Setiap Hari

Sebagai calon generasi penerus bangsa, anak-anak Indonesia tentu membutuhkan asupan gizi yang seimbang setiap harinya. Hal ini berguna, agar kelak mereka dapat menjadi individu yang tangguh, pintar, dan cerdas dalam membangun bangsa.

Takaran kebutuhan gizi harian pada anak setiap harinya harus terpenuhi dalam jenis yang berbeda-beda. Semua itu disesuaikan dengan umur, jenis kelamin, dan aktivitas hariannya. Terkecuali, bagi anak balita, kebutuhan gizi harian mereka rata-rata hampir setara bagi setiap anak.

Jenis asupan yang penuh dengan gizi bagi bayi dan balita adalah air susu ibu (ASI). Balita membutuhkan 900-1200 miligram kalori per hari. Tapi, yang terpenting adalah orang tua harus memperhatikan intensitas pola makan anak tiga kali dalam sehari.

Jajanan yang dikonsumsi anak juga harus mencukupi kebutuhan gizi mereka. Tidak boleh asal sembarangan makan jajanan. Akan tetapi, bukan berarti anak tidak boleh makan jajanan di luar rumah, tapi perlu diawasi baik makan pagi, siang, malam hingga camilan setelah jam makan.

Info kain tapis terlengkap, silahkan kunjungi www.rumahtapis.blogspot.com

Namun bagaimanakah mengupayakan kebutuhan gizi anak yang tingga di daerah terpencil? Ini pun tentunya menjadi permasalahan lain yang saling berkaitan karena tidak semua anak Indonesia bisa makan makanan seimbang ditambah dengan mengonsumsi susu sebagai pelengkap gizi.

Bagi mereka yang tingga di daerah terpencil dapat memberdayakan makanan pokok lokal yang kaya karbohidrat sebagai makanan utama. Diselingi dengan makanan pelengkap gizi lain, seperti jagung, tiwul, singkong yang dapat dicampur dengan lauk sayur atau kacang hijau.

Agar makanan yang dikonsumsi tidak monoton, penting untuk diberikan makanan pendamping makanan pokok, karena sangat penting untuk menyeimbangkan kebutuhan gizi anak-anak kita setiap harinya. Tapi, yang paling baik memang mengonsumsi nasi dengan lauk pauk.

Dalam memenuhi kebutuhan gizi anak-anak di daerah terpencil, pemerintah juga memiliki peranan yang sangat besar.

Jantung, obesitas, stroke, dan penyakit kronik lainnya jadi dampak terparah akibat malnutrisi pada anak. Maka, bayi yang baru lahir harus dicukupi kebutuhan gizinya melalui ASI dan makanan pendamping ketika umurnya sudah lebih dari enam bulan.

Yang terpenting adalah menerapkan prinsip pola gizi seimbang. Jika sudah beranjak dewasa, kebutuhan gizi harian mereka juga harus diimbangi dengan aktivitas fisik. Bayi yang baru lahir angka kecukupan gizi yang dibutuhkan kurang lebih sebanyak 725 mg kalori. Akan tetapi, apabila sudah memasuki usia balita angka kecukupan gizinya sudah berbeda.

Rata-rata balita angka kecukupan gizinya sebanyak 900 mg kalori. Untuk melengkapi semua itu, harus dipersiapkan sejak dini ketika ibu dalam masa kehamilan. Sehingga, tidak terjadi malnutrisi pada anak mereka di kemudian hari.

Republika 25 Januari 2016

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s