Buah dan Sayur Untuk Pencegahan Kanker

Posted: February 15, 2016 in Kesehatan
Tags: ,

Kurangnya konsumsi buah dan sayur diduga juga memicu banyak orang menderita kanker.

Kanker merupakan salah satu penyakit berbahaya yang paling mematikan. Tak heran jika semua orang takut dengan penyakit ini. Karena itu, untuk mengingatkan seluruh dunia tentang penyakit kanker dan upaya pengendaliannya maka setiap 4 Februari, masyarakat dunia memperingati World Cancer Day (WCD).

Peringatan WCD 2016 kali ini ditujukan untuk menyadarkan masyarakat bahwa kanker dapat dikendalikan bersama. Pengendaliannya dimulai dari diri kita sendiri hingga ke masyarakat luas. Langkah pencegahan ini dibuat karena jumlah penderita kanker di dunia terus meningkat setiap tahunnya.

Banyak faktor yang dapat mempengaruhi hal tersebut, antara lain, adalah pola hidup dan ragam makanan yang dikonsumsi. Kurangnya buah dan sayur diduga juga memicu banyak orang penderita kanker.

Untuk info kain tenun tapis, silahkan hubungi www.rumahtapis.blogspot.com

Masyarakat modern cenderung tidak memperhatikan gizinya dan banyak yang mengonsumsi makanan yang mengandung karsinogenik, dengan pengawet, formalin, dan pewarna yang tinggi.

Anak-anak juga masih banyak yang tidak dibiasakan makan sayur dan buah sejak dini. Padahal, serat berperan penting untuk mencegah dan menghindarkan kita dari penyakit, termasuk kanker.

Proses terjadinya kanker bukan hanya dalam satu hari. Ada banyak pemicu kanker yang hingga kini belum diketahui dengan pasti. Proses munculnya kanker pun memerlukan waktu tahunan. Hal ini pula yang membuat masyarakat masih belum mewaspadai sejak dini tentang bahaya kanker.

Kalau sudah kena, baru menyesal. Padahal, sebelum timbul menjadi kanker, tentunya kita dapat mencegah dengan berbagai macam cara sederhana, yakni menjaga makanan dan menghindari faktor risiko, seperti menghisap rokok, polusi, dan lainnya.

Sejauh ini belum ada penelitian tentang makanan spesifik tertentu yang menyebabkan kanker, termasuk juga junk food atau makanan cepat saji. Tapi yang jelas, mengonsumsi makanan buatan rumahan jauh lebih sehat dibandingkan makanan berpengawet yang dijajakan di luar rumah dan sudah jelas dapat membahayakan tubuh.

Saat ini, sebanyak 8,2 juta orang diseluruh dunia meninggal karena kanker. Diperkirakan, pada 2030 terdapat 23,6 juta kasus baru dan 60-70 persennya terjadi di negara berkembang, termasuk Indonesia. Padahal 43 persen kanker ini dapat dicegah dengan pola hidup sehat.

Pola hidup seperti apa yang bisa mencegah kanker? Yaitu dengan cek kesehatan rutin, tidak merokok, rajin berolahraga, diet seimbang, istirahat cukup, dan kelola stress.

Walaupun penyakit kanker sulit disembuhkan, deteksi dini dan penanganan kanker stadium dini dengan teknologi pengobatan saat ini dapat mencapai angka keberhasilan yang tinggi. Bila ditemukan sejak dini, penderita bisa hidup di atas lima tahun dengan kekambuhan rendah.

Di Indonesia, prevalensi penyakit kanker cukup tinggi. Kanker di Indonesia mencapai 347 orang. Penderita kanker terbanyak di alami wanita dengan kanker payudara dan kanker leher rahim. Sedangkan pada laki-laki, terbanyak kasus kanker paru dan kanker kolorektal.

Republika 11 Februari 2016

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s