Biang Demensia dan Alzheimer Pada Darah

Posted: March 3, 2016 in Kesehatan
Tags:

Biang Demensia dan Alzheimer Pada Darah

Demensia vaskuler (kepikunan) bisa terjadi pada setiap orang. Namun, tidak banyak yang tahu bahwa penyakit ini bisa dipicu dari hipertensi atau tekanan darah tinggi. Selain menyebabkan gangguan fungsi ginjal dan jantung. Hipertensi dinyatakan sebagai faktor utama demensia.

Secara keseluruhan demensia disebabkan oleh berbagai faktor. Salah satunya adalah faktor genetic, usia, jenis kelamin, dan faktor risiko yang dapat dimodifikasi, yakni gaya hidup, merokok, dan penyakit komorbiditas (hipertensi dan diabetes mellitus).

Terdapat buktinya bahwa hasil penelitian menunjukkan kejadian hipertensi di usia menengah menjadi faktor risiko di usia senja. Apabila pengontrolan tekanan darah dilakukan dengan baik, dapat mencegah dan memperlambat terjadinya demensia vaskuler dan Alzheimer.

Salah satu gangguan akibat demensia adalah visuo-spasial. Pada kasus ini, pasien kerap ditemukan tersesar pulang ke rumahnya sendiri, lupa di mana ia berada, lupa harus ke tempat tersebut dan tidak tahu bagaimana kembali ke rumah.

Untuk pemesanan kain tenun tapis Lampung, silahkan mengunjungi www.rumahtapis.blogspot.com

Kondisi ini disebabkan oleh pengerutan otak lebih cepat akibat hipertensi. Berbagai penelitian menunjukkan pengobatan obat antihipertensi dapat menurunkan risiko demensia sebesar delapan persen setiap tahunnya, terutama bagi pasien yang berusia di bawah 75 tahun.

Untuk itu, dalam menanggulangi penyakit hipertensi hingga menyebabkan demensia dan alzheimeer, masyarakat berperan penting dalam melawan penyakit itu. Untuk mencegahnya, kita wajib menjalankan pola hidup sehat, minum obat secara teratur, dan memeriksa tekanan darah secara rutin ke dokter.

Dalam memerangi hipertensi dibutuhkan manajemen dan pengetahuan komprehensif. Jadi tidak hanya sekedar minum obat, tapi juga harus memiliki pengetahuan berbagai terapi agar penyembuhannya dapat optimal dan tidak sekedar teoritis.

Semakin dewasa seseorang, semakin tinggi pula risiko terkena hipertensi. Peningkatan tekanan darah ini juga dapat menimbulkan bermacam efek penyakit yang berlipat ganda.

Selain mencegah demensia dan Alzheimer, penurunan tekanan darah tinggi juga mengurangi risiko stroke dan penyakit jantung. Untuk mengontrol tekanan darah tinggi, dibutuhkan dua obat antihipertensi agar penurunannya dapat dilakukan lebih baik.

Republika 25 Februari 2016

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s