Boikot Produk Israel

Posted: March 24, 2016 in Pemikiran
Tags:

Boikot Produk Israel

Sebelum Organisasi Kerjasama Islam (OKI) menyerukan boikot produk Israel, langkah tegas untuk mengkritik pemukiman Israel di Tepi Barat sudah lebih dulu dilakukan Uni Eropa. Awal tahun 2016 ini, Dewan Luar Negeri Uni Eropa secara bulat telah mengadopsi resolusi yang mengkritik keras aktivitas pemukiman Israel di wilayah Palestina.

Resolusi disepakati pada 18 Januari 2016 setelah Yunani yang diharapkan Israel menolak resolusi akhirnya mundur. Resolusi menekankan bahwa perjanjian Uni Eropa dan Israel hanya akan diterapkan untuk negara Israel dalam perbatasan sebelum perang 1967.

Resolusi menambahkan, Uni Eropa harus tegas dan secara eksplisit menunjukkan, mereka tak akan menganggap wilayah-wilayah yang diduduki Israel pada 1967. Diplomat yang terlibat dalam perancangan memberitahu, adopsi dari dokumen ini dimaksudkan sebagai langkah lebih lanjut atas keputusan Uni Eropa tahun lalu yang menuntut produk-produk pemukim dilabeli dengan nama “produk pemukiman illegal” dan bukan produk Israel.

Untuk info kain tapis terlengkap, silahkan kunjungi www.rumahtapis.blogspot.com

Negara-negara yang sangat mendorong resolusi ini adalah Prancis, Irlandia, dan Swedia. Sementara itu, Israel melobi keras Yunani, Siprus, Hungaria, Bulgaria, dan Republik Ceko untuk membatalkan resolusi, namun gagal.

Pada November 2015, Uni Eropa memang telah secara resmi menyetujui rencana untuk melabeli barang yang diproduksi di pemukiman Yahudi. Komisi Uni Eropa mengadopsi pemberitahuan yang terkait indikasi asal barang dari wilayah yang diduduki sejak 1967. Pemberitahuan berisi pedoman untuk produk yang dilabeli dari pemukiman.

Uni Eropa memang selama ini tidak mengakui pendudukan Israel di Tepi Barat, Gaza dan Dataran Tinggi Golan yang direbut Israel dalam perang 1967. Kebijakan pelabelan akan membedakan antara produk yang dibuat di dalam batas wilayah yang diterima secara internasional dan yang diluar itu.

Beberapa negara Uni Eropa sebelumnya juga sudah melabeli barang-barang Israel dan yang datang dari Lembah Yordan. Tapi, dengan keputusan terbaru komisi, membuat 28 negara anggota Uni Eropa harus menerapkan pelabelan ini.

Pelabelan mencakup produk, seperti buah-buahan segar, sayuran, anggur, madu, minyak zaitun,, telur, ungags, dan produk organic serta kosmetik. Langkah pelabelan jelas merespon kemarahan dari Pemerintah Israel.

Republika 16 Maret 2016

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s