Diet Untuk Anak Autis

Posted: May 10, 2016 in Kesehatan
Tags:

Diet Autisme

Detoksifikasi atau kemampuan tubuh anak penyandang autis untuk mengeluarkan racun sangat rendah, hanya di bawah 10 persen. Ini menjadi alasan disiplin diet sangat penting untuk penyembuhan mereka.

Anak penyandang autis pantang mengonsumsi gula, terigu, susu, cokelat, kedelai, jagung, makanan-makanan mengandung kasein, serta buah berfenol tinggi. Ini untuk memperbaiki fungsi-fungsi abnormal di otaknya, supaya saraf bekerja lebih baik dan akhirnya gejala autis bisa berkurang, bahkan hilang.

Diet teratur membantu keberhasilan terapi hingga 40 persen.

Makanan-makanan tersebut bersifat toksik yang diserap oleh usus dan masuk ke otak. Toksik itu mengganggu perilakunya, sehingga anak tidak bisa diam dan tenang. Jika penerapan diet biomedik berhasil, anak biasanya bisa tidur sepanjang malam, kemampuan komunikasinya meningkat, ada kontak mata, lebih tenang, dan stimming berkurang.

Sampai kapan diet dilakukan? Jawabannya berbeda untuk masing-masing anak dan jenisnya pun tidak sama bagi setiap pasien. Kabar baiknya adalah kebanyakan anak bisa berhenti diet dnegan menunggu sampai usus sembuh atau 80 persen dari sistem imun di usus kembali bekerja. Ini karena sistem imun sebelumnya terganggu akibat vaksin, bakteri, virus atau jamur, sehingga perlu perbaikan.

Diet pada autism menggunakan teknik rotasi dan eliminasi, yaitu memberikan makanan yang tepat untuk anak yang berbeda setiap hari. Orang tua perlu mengeksplorasi dan memanipulasi bahan, juga bumbu makanan. Rotasi bisa dilakukan setiap empat sampai tujuh hari. Jika ada makanan yang bereaksi negative terhadap anak, jenis itu dieliminasi dari daftar menu. Terapis akan mengidentifikasi penyebabnya, apakah dari bumbu atau bahan makanan.

Untuk aktivitas anak, tidak ada larangan bagi mereka, termasuk berolahraga. Berenang itu nomor satu buat anak autism.

Republika 7 April 2016

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s