Atasi Trauma Pascacelaka

Posted: July 29, 2016 in Kejiwaan
Tags:

Atasi Trauma Pascacelaka

Trauma berkepanjangan yang dialami pasien pascakecelakaan dapat mengancam jiwa.

Tidak ada satu orang pun di dunia yang menginginkan dirinya atau keluarganya tertimpa kecelakaan. Namun, pada kenyataannya kecelakaan dapat terjadi dimana saja, kapan saja, dan kepada siapa saja tanpa pandang bulu.

Ketika mengalami kecelakaan, seseorang bisa dihadapkan dengan beberapa kemungkinan. Di antaranya, kehilangan nyawa, sembuh total, atau sembuh tapi mengalami kecacatan. Kita patut bersyukur apabila akibat kecelakaan tersebut masih dapat selamat, lalu kemudian sembuh total.

Akan tetapi, tak jarang banyak orang yang sembuh tapi mengalami kecacatan fisik dan secara tidak sadar menimbulkan trauma mendalam. Terlebih jika orang tersebut mengalami kecelakaan besar dan efeknya juga sangat fatal bagi keberlangsungan hidup mereka ke depan.

Disadari atau tidak, trauma berkepanjangan yang dialami pasien pascakecelakaan dapat mengancam jiwa mereka. Hal ini disebabkan trauma menjadi penyebab kematian terbesar pada usia muda atau dibawah 35 tahun.

Penyebab trauma yang paling besar adalah kecelakaan lalu lintas. Bahkan, pada 2020 mendatang, kematian akibat kecelakaan tersebut diperkirakan akan meningkat hingga mencapai 8 juta orang.

Kecelakaan dapat terjadi kapan pun, dan kepada siapa pun. Sebanyak 80 persen penderita trauma mengalami gangguan sistem musculoskeletal, sedangkan 50 persen meninggal pada saat kecelakaan atau beberapa menit setelah kecelakaan.

Musculokeletal adalah kondisi terjadinya gangguan sistem kompleks yang melibatkan otot-otot, kerangka tubuh, termasuk sendi, ligamen, tendon, dan saraf. Gangguan pada sistem tersebut juga bisa menimbulkan kecacatan dan trauma pascakecelakaan.

Selain itu, tingginya angka kecelakaan dan trauma tersebut, disebabkan oleh pertolongan yang kurang tepat dan cepat. Oleh karena itu, penting sekali bagi korban kecelakaan untuk secepatnya dibawa ke rumah sakit yang mempunyai sarana yang memadai.

Pasien trauma memerlukan evaluasi dan manajemen jalan napas, bantuan pernapasan, penghentian darah, dan transportasi yang cepat dan aman ke rumah sakit agar mendapatkan pertolongan.

Apabila hal tersebut tidak segera dilakukan, dikhawatirkan justru akan mengancam jiwa sang pasien. Sayangnya, ketika pasien mengalami kecelakaan di jalan raya, belum tentu lokasinya dekat dengan rumah sakit.

Hal inilah yang membuat korban sulit diselamatkan. Sehingga, meningkatkan risiko pasien mengalami trauma dan kecacatan. Mobil ambulans yang datang pun belum tentu cepat sampai di tempat kejadian. Kondisi ini membuat beberapa rumah sakit harus pandai membantu mengatasi masalah tersebut guna menekan angka kematian dan kecacatan pada korban kecelakaan.

Kita juga dapat melakukan beberapa teknik pertolongan pertama pada pasien sebelum ambulans datang. Hal pertama dan paling penting adalah jangan panic, kemudian hubungi tim medis.

Jika ada paah tulang, lakukan stabilisasi dengan meletakkan spalk maupun tumpuan dengan melewati dua sendi. Dan yang terpenting memang harus dibawa ke rumah sakit.

Jika terpaksa membawa korban ke rumah sakit dengan kendaraan sendiri, usahakan jangan gunakan mobil keci. Sebaiknya gunakan mobil yang cukup besar agar pasien dapat berbaring dengan lurus dan tubuhnya tidak menekuk karena takut lukanya semakin parah dan lebar.

Setelah sampai di rumah sakit dan ruang unit gawat darurat, pasien yang datang juga harus melewati proses triase untuk menilai kondisinya. Dengan begitu, tenaga medis bisa menentukan tingkat kegawatdaruratan yang dialami korban.

Republika  2 Desember 2015

Koleksi kain tenun tapis terlengkap di www.rumahtapis.blogspot.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s