Gerbang Infeksi Bakteri

Posted: August 15, 2016 in Kesehatan
Tags:

Gerbang Infeksi Bakteri

Sakit gigi bisa merambat ke penyakit lain dan akan bertambah parah jika penanganannya ditunda.

Sakit gigi merupakan keadaan gigi terasa sakit atau ngilu. Rasa sakitnya bahkan terasa menjalar hingga ke kepala. Banyak orang yang bilang, sakit gigi dapat membuat siapapun menangis, bahkan meronta ketika merasakan sakitnya. Sakit gigi disebabkan oleh adanya kerusakan pada gigi (lubang) atau dari jaringan sekitarnya (gusi). Sakit ini muncul, terutama jika ada lubang pada gigi yang sudah menjalar ke saraf gigi sehingga menimbulkan nyeri yang hebat.

Di dalam gigi ada pulpa gigi yang terdiri atas pembuluh darah, jaringan, serta saraf-saraf yang sensitive. Sakit gigi terjadi ketika pulpa mengalami radang.

Peradangan itu sendiri penyebabnya bermacam-macam, antara lain, karena adanya tumpukan nanah di bagian dasar gigi akibat infeksi bakteri (abses peripekal), gigi retak, penyusutan gusi, kerusakan gigi yang mengakibatkan lubang, rusaknya tambalan, serta gigi yang terjepit di antara gigi lainnya ketika tumbuh.

Masalah pada gigi seringkali mengganggu aktivitas penderita. Karena sakit gigi tidak hilang dengan sendirinya, selalu perlu ditangani dokter gigi. Jika membiarkan rasa sakitnya, dikhawatirkan dapat merambat ke penyakit lainnya. Karena itu, sebaiknya tidak meremehkan dan menunda pemeriksaan gigi apabila menjumpai gangguan pada gigi.

Kebanyakan mereka yang menderita sakit gigi biasanya mengalami gejala, seperti nyeri di sekitar gigi dan rahang, pembengkakan, sakit kepala, bahkan demam. Tingkat keparahan nyeri bisa bervariasi, mulai dari ringan hingga hebat.

Menurut pola kemunculannya, nyeri bisa timbul dan hilang secara berulang-ulang atau terasa terus-menerus (konstan). Seringkali penderita sakit gigi merasakan nyeri atau ngilu yang memburuk pada malam hari atau ketika mereka makan dan minum, terutama yang terlalu dingin atau panas.

Infeksi di akar gigi maupun di jaringan penyangga gigi melibatkan lebih dari 350 bakteri dan mikroorganisme.

Karena letak infeksinya sangat dekat dengan pembuluh darah, produk bakteri berupa toksin dapat dengan mudah menyebar ke seluruh tubuh dan menyebabkan penyakit-penyakit lainnya, bahkan bisa mengakibatkan kematian si penderita. Gigi dan mulut merupakan gerbang utama masuknya bermacam bakteri. Jadi, jika sakit gigi dan bakteri akibat sakit gigi tersebut masuk ke dalam tubuh, tentu bisa menimbulkan penyakit lain.

Bakteri ini sebetulnya tak akan bermasalah jika jumlahnya seimbang dan hidup harmonis. Tetapi, bakteri bisa menjadi tidak harmonis jika muncul gangguan, seperti gigi berlubang, penyakit penyangga gigi, atau ada infeksi. Menjaga asupan makanan yang masuk ke dalam tubuh cukup berpengaruh dalam mengurangi risiko sakit gigi.

Usai mengonsumsi makanan manis, baiknya segeralah menyikat gigi agar bakteri dari sisa makanan manis tersebut tidak tertinggal di dalam sela-sela gigi. Penggunaan mouthwash dengan kandungan antiseptic dan fluoride usai menyikat gigi sangat membantu membersihkan gigi dan mulut.

Republika 19 Agustus 2015

Koleksi kain tenun tapis terlengkap di www.rumahtapis.blogspot.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s